, Artikel

PENTINGNYA KOMUNITAS DALAM PEMASARAN

Kalau kamu pernah menjadi relawan di komunitas, kamu mungkin telah melihat dampaknya pada diri sendiri dan orang lain. Bertemu orang-orang baru, merasa puas, dan membuat kenangan indah, semuanya sambil membuat perbedaan di dalam masyarakat. Komunitas tidak hanya menjadi tempat berkumpulnya individu namun juga tempat mereka berbagi, sehingga marketer dapat menggunakan wadah ini untuk secara efektif memasarkan produk mereka tanpa terkesan intrusif. Ada beberapa poin mengapa komunitas merupakan aset yang cukup penting bagi pemasaran

  • Low cost
    Beberapa perusahaan terkuat di dunia pada awalnya dibangun melalui pemasaran berbasis masyarakat berbiaya rendah. Nike, Starbucks, Google, dst. Ketika perusahaan pertama-tama berfokus untuk memenuhi kebutuhan orang-orang yang mereka layani, mereka tidak perlu mengeluarkan banyak uang untuk menarik pelanggan baru. Dan ketika mereka tetap dekat dengan komunitas mereka, mereka tidak perlu riset pasar untuk tahu apa yang diinginkan orang.
  • Komunitas Menumbuhkan Loyalitas
    Manusia diprogram untuk menginginkan hal-hal tertentu. Yang paling utama adalah memiliki dan merasa dipahami. Kebutuhan ini paling sering dipenuhi melalui keluarga, klub dan komunitas. Ketika perusahaan mulai fokus membangun komunitas – semakin dekat dengan komunitas yang ada atau membantu komunitas untuk memulai – itu membuat dampak yang kuat yang menjalin ikatan emosional. Ketika sebuah komunitas baru didirikan, orang-orang yang pernah merasa ditinggalkan sekarang menemukan semangat yang sama. Mereka mulai memiliki tempat tinggal. Ketika komunitas yang ada diperkuat, orang-orang yang pernah merasa terpinggirkan sekarang menemukan validasi. Mereka menemukan bahwa mereka memiliki peran penting untuk dimainkan.
  • Komunitas Menjaga Keaslian
    Perusahaan berkomunitas tetap relevan karena mereka terus beradaptasi dengan perubahan kebutuhan, minat, dan nilai-nilai orang yang memberi mereka makna. Starbucks awalnya memberikan pengalaman “teater kopi” kepada penggemar, dengan masing-masing nuansa direkayasa dengan cermat. Ketika lebih banyak pendatang baru bergabung, barista dilatih untuk mendidik mereka tentang eksotika kopi, mengembangkan dimensi petualangan yang dapat diakses untuk perusahaan. Ketika teknologi menyebabkan konvergensi pekerjaan dan kehidupan rumah, Starbucks menjadi “tempat ketiga” kami yang melarikan diri, menambah “tempat berlindung” pada mosaik perusahaannya.
  • Inovasi Berbasis Komunitas
    Tidak ada sumber pertumbuhan dan inovasi yang lebih baik daripada komunitas perusahaan yang bersemangat. Vans, awalnya pembuat sepatu geladak murah, mengikuti minat pelanggannya yang berdedikasi untuk berekspansi ke sepatu selancar khusus, kompetisi selancar, sepatu dan peralatan skateboard, taman skateboard, festival tur musik dan bahkan film. Dan di dalam masing-masing bisnis itu, produk baru, fitur, dan cara pemasaran dihasilkan melalui aliran gagasan yang terus-menerus dari akarnya.

    Harley-Davidson memahami bahwa sementara komunitasnya berbagi hasrat inti untuk perusahaan, mereka juga memiliki beragam kebutuhan dan tantangan yang tidak terpenuhi. Dengan berfokus pada pertemuan ini secara metodis, perusahaan membangun bisnis baru yang substansial di sekitar penyesuaian sepeda motor, peralatan berkuda, mode yang terinspirasi sepeda motor, dan dekorasi rumah. Ini juga menciptakan klub motor terbesar di dunia, penyewaan sepeda motor dan bisnis pelatihan pengendara, museum, jasa pengiriman dan perjalanan, dan bahkan kafe tujuan.

  • Komunitas Mendukung Reinvention
    Di saat perubahan yang mendalam, bisnis harus sering mengubah dirinya untuk bertahan hidup. Namun dorongan bagi banyak orang adalah diam, menunggu gelombang berbalik dan memikirkan perubahan nanti. Ini meningkatkan risiko kegagalan dan melewatkan kesempatan untuk memberi energi pada karyawan dan melompati persaingan melalui perubahan yang didorong oleh masyarakat. Dengan melibatkan komunitasnya, perusahaan dapat mengubah dirinya dengan cara yang organik dan bukan memilukan. Produk dan aktivitas yang tidak lagi menambah nilai dapat dihilangkan, membebaskan sumber daya untuk inisiatif baru. Dalam masa-masa sulit lebih dari sebelumnya, orang-orang mendambakan rasa dukungan masyarakat. Ketika perusahaan menyediakan ini, dengan membangun komunitas yang memberikan nilai nyata dan emosional, melalui karyawan dan pelanggan yang bekerja bersama untuk memecahkan tantangan kolektif, mereka membangun ikatan loyalitas yang langgeng dan menemukan sumber pertumbuhan baru.

Beberapa strategi pemasaran tradisional dapat membantu perusahaan tumbuh, namun tidak ada yang benar-benar organik dan menginspirasi keterlibatan masyarakat. Terlibat dengan komunitas tidak hanya dapat membantu membuat perbedaan, tetapi juga dapat meningkatkan hubungan internal dan hubungan masyarakat — keduanya penting untuk melihat pertumbuhan perusahaan dimasa depan. Pemasaran yang baik selalu menempatkan orang di pusat. Pemasaran yang cerdas memanfaatkan kekuatan kolektif masyarakat.

Post Your Thoughts

Close

DAFTAR

Would you like to see our space before joining? Come and visit our coworking space. Please fill out the form and our manager will get back asap.