, Artikel, Inspiration, motivation, pendidikan

NEW LANGUAGE : MENGAPA BELAJAR BAHASA ITU PENTING DAN CARA MUDAH MELAKUKANNYA

Bahasa berdampak pada kehidupan sehari-hari anggota dari setiap ras, keyakinan, dan wilayah di dunia. Bahasa membantu mengekspresikan perasaan, keinginan, dan pertanyaan kita kepada dunia di sekitar kita. Kata-kata, gerak tubuh, dan nada digunakan secara bersatu untuk menggambarkan spektrum emosi yang luas. Metode unik dan beragam yang dapat digunakan manusia untuk berkomunikasi melalui bahasa tertulis dan lisan adalah sebagian besar dari apa yang memungkinkan untuk memanfaatkan kemampuan bawaan kita untuk membentuk ikatan abadi satu sama lain; memisahkan umat manusia dari kerajaan hewan.

#SobatMULA pasti telah mendengar berbagai alasan mengapa beberapa orang tidak belajar bahasa, banyak dari ini didasarkan pada mitos dan kesalahpahaman yang telah lama dipegang, seperti belajar bahasa itu tidak mudah atau malah tidak penting. Yang benar adalah, dalam dunia yang semakin saling berhubungan dan saling bergantung saat ini, kemahiran dalam bahasa lain adalah keterampilan vital yang memberi kita kesempatan untuk terlibat dengan dunia secara langsung dan bermakna — baik di lingkungan kita atau ribuan mil jauhnya — dan, lebih baik mempersiapkan diri untuk bersaing dan berhasil dalam ekonomi global bukan? Menguasai bahasa inggris, sebagai contoh, menjadi standard dalam lowongan kerja terutama pada perusahaan ternama. Selain itu bahasa dari negara industri besar seperti China dan Eropa (German, Prancis, dkk) juga dapat menjadi nilai lebih dalam mengembangkan karir kita.

Beberapa alasan mengapa belajar bahasa baru itu penting adalah :

  • KONEKSI – Berkomunikasi dengan orang lain lewat terjemahan dapat dilakukan, namun kita tidak bisa 100% mengerti karena perbedaan persepsi yang ada. Salah satu aspek paling berharga dari pengalaman manusia adalah kemampuan kita untuk terhubung dengan orang lain. Mampu berkomunikasi dengan seseorang dalam bahasanya adalah hadiah yang luar biasa. Bilingual memiliki kesempatan unik untuk berkomunikasi dengan lebih banyak orang dalam kehidupan pribadi dan profesional mereka. Mengetahui bahasa membuat kita merasa di rumah sendir di mana pun kita berada, membuka dunia kita secara harfiah dan kiasan. Kita akan membangun persahabatan seumur hidup. Dan untuk alasan ini saja, kita akan melihat hadiah dari belajar bahasa selama bertahun-tahun yang akan datang.
  • KARIR – Kebanyakan orang pasti ingin memiliki karir di perusahaan dengan reputasi yang baik. Dan tidak menutup kemungkinan bahwa perusahaan itu merupakan perusahaan asing atau melakukan kerjasama dengan perusahaan asing. Dengan belajar bahasa asing (terutama bahasa inggris atau bahasa yang umum digunakan dalam industri kita), kita dapat mengejar jenjang karir yang lebih baik dibandingkan  kolega yang tidak menguasai keterampilan bahasa. kemampuan untuk berkomunikasi dengan atasan atau klien dengan bahasa ibu mereka sangat vital dalam menyampaikan laporan dan juga bernegosiasi untuk mengurangi kesalahpahaman dan meningkatkan daya serap informasi yang disampaikan. Bahkan, antara 2010 dan 2015, jumlah lowongan pekerjaan AS secara khusus diarahkan untuk kandidat dwibahasa lebih dari dua kali lipat. Pengusaha mencari profesional yang dapat berkomunikasi secara lancar dengan pelanggan di pasar luar negeri untuk perluasan usaha, serta melayani dan menjual produk ke populasi peranakan di tanah AS.
  • BELAJAR KEBUDAYAAN – Bahasa tidak bisa dipisahkan dari kebudayaan. Dengan belajar bahasa, kita mau tidak mau harus mempelajari kebudayaan mereka. Mengapa suatu benda diberi nama yang berbeda dengan bahasa kita, mengapa suatu kata dianggap tidak sopan digunakan sehari-hari, dan lain sebagainya. Dengan demikian kita jadi lebih sensitif dan memiliki kesadaran untuk lebih memperhatikan apa yang kita katakan kepada lawan bicara kita. Mampu berkomunikasi dalam bahasa lain membuat kita terpapar dan mendorong apresiasi terhadap tradisi, agama, seni, dan sejarah orang-orang yang terkait dengan bahasa itu. Pemahaman yang lebih besar, pada gilirannya, mempromosikan toleransi yang lebih besar, empati, dan penerimaan orang lain — dengan penelitian yang menunjukkan bahwa anak-anak yang telah mempelajari bahasa lain lebih terbuka dan mengekspresikan sikap yang lebih positif terhadap budaya yang terkait dengan bahasa itu.
  • LEBIH PERCAYA DIRI – Pelajar bahasa apa pun dapat memberi kesaksian bagaimana mereka membuat kesalahan ketika berbicara dengan didepan orang lain. Itu adalah bagian penting dari proses pembelajaran! Belajar bahasa berarti menempatkan diri kita di dalam sepatu mereka dan keluar dari zona nyaman. Sisi positifnya adalah rasa pencapaian luar biasa yang akan kita rasakan ketika berbicara dengan seseorang dalam bahasa ibu mereka. Jika orang asing menghampirimu untuk meminta bantuan dengan sesuatu, dan mereka berjuang untuk menemukan kata-kata dalam bahasa ibumu, dan membuat banyak kesalahan tetapi jelas berusaha keras, apakah kamu merasa ingin menertawakan upaya mereka? Sepertinya tidak. Kamu akan merasa terkesan dengan keberanian mereka untuk berjalan ke orang asing dan berbicara bahasa dengan tidak sempurna. Itu adalah orang yang telah menaklukkan rasa takut mereka membuat kesalahan di depan orang lain, dan telah berhasil berkomunikasi denganmu dan mendapatkan bantuan dengan apa yang mereka butuhkan. Jadikan itu motivasi!
  • MENSTIMULASI OTAK – Banyak manfaat kognitif dari belajar bahasa tidak dapat disangkal. Orang yang berbicara lebih dari satu bahasa telah meningkatkan daya ingat, kemampuan memecahkan masalah dan berpikir kritis, meningkatkan konsentrasi, kemampuan untuk melakukan banyak tugas, dan keterampilan mendengarkan yang lebih baik. Mereka beralih antara tugas-tugas yang bersaing dan memantau perubahan di lingkungan mereka lebih mudah daripada satu bahasa, serta menunjukkan tanda-tanda kreativitas dan fleksibilitas yang lebih besar. Jika itu tidak cukup, seiring bertambahnya usia, menjadi bilingual atau multibahasa juga membantu mencegah penuaan mental dan penurunan kognitif.

Lalu, bagaimana cara belajar bahasa baru? Apakah ada cara mudah untuk bisa melakukannya?

Ke mana pun kita berpaling, guru bahasa menggunakan metode yang berbeda dan memberikan saran yang bertentangan. Beberapa belajar kosa kata dengan menghafal daftar kata, yang lain menyerapnya secara alami dengan membaca. Beberapa berkonsentrasi pada suara terlebih dahulu, yang lain lebih memilih untuk meningkatkan pengucapan mereka saat mereka melanjutkan. Beberapa bersumpah dengan latihan tata bahasa, yang lain tidak pernah membuka buku teks.

Untungnya, pelajar bahasa bukan satu-satunya yang bingung dengan pertanyaan ini. Ahli bahasa, orang-orang yang mempelajari ilmu bahasa, telah menghabiskan beberapa dekade mengamati bagaimana orang belajar bahasa. Dan sementara mereka belum memiliki semua jawaban, mereka telah menemukan banyak hal menarik tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak.

  • Ambil risiko dan berbicara dengan bahasanya kapan pun kamu bisa. Practice makes perfect, jangan pernah lupakan itu.

  • Baca buku anak-anak dan buku komik dalam bahasa asing. Membaca buku komik dan buku anak-anak tidak akan memberikan tekanan kepada kita seperti membaca novel atau buku berat lainnya. Dengan bantuan gambar dan warna, kita dapat dengan mudah mengasosiasikan dan menerka-nerka isi dialog tersebut tanpa membaca tulisannya, sehingga kita dapat dengan lebih mudah menterjemahkannya.

  • Konsumsi media berbahasa asing. Ketika kita terbiasa melihat tulisan atau mendengar bahasa tersebut, kita akan lebih familiar dan dapat membedakan pengucapan dan aksen dengan lebih baik. Dan media seperti berita atau acara tv akan sangat membantu bagi mereka yang lebih kuat di sisi auditorial dibandingkan visual (membaca).

  • Benamkan dirimu dalam budaya lokal. Tak kenal maka tak sayang, pribahasa yang sangat cocok untuk poin ini. Dengan kita mengenal kebudayaan lokal, perasaan sukarela untuk mempelajari bahasa setempat akan jauh lebih tinggi. Selain itu mengetahui kebudayaan juga dapat membantu dalam menginterpretasikan percakapan.

  • Manfaatkan podcast dan aplikasi bahasa asing gratis. Belajar bahasa tidak harus bersama mentor. Dengan manajemen diri yang baik, kamu pun bisa menjadi ahli bahasa dari rumah. Sekarang ini media belajar bahasa sangat mudah ditemukan. Cari yang sesuai dengan budget dan cara belajarmu, maka kamu akan menjadi ahli dalam waktu singkat.

  • Jangan berlatih sendiri; dapatkan umpan balik dari penutur asli. Ketika kita pergi ke luar negeri dan makan masakan Indonesia, kita pasti akan dengan mudah merasakan perbedaannya. Sama dengan bahasa, ketika kita berbicara dengan penutur asli atau native speaker, mereka bisa dengan mudah mendengar dan melihat kesalahan kita dan dapat membantu mengkoreksinya.

  • Jangan khawatir tentang membuat kesalahan. Ini adalah hal yang paling ditakutkan oleh banyak orang. Tapi bagimana kita bisa tahu yang mana yang salah dan benar kalau kita tidak melakukannya? Jangan pernah takut, karena dengan kesalahan tersebut kita bisa berkembang dan memperbaiki keterampilan kita menjadi lebih baik!

Post Your Thoughts

Close

DAFTAR

Would you like to see our space before joining? Come and visit our coworking space. Please fill out the form and our manager will get back asap.